Jual/Kredit Rumah/Tanah di Duri Riau ? Hubungi 0896 2003 7000 / 0852 7811 1234 ( TELP/WA )



Email

| Tentang | Ketentuan| Privacy & Policy | Disclaimer | | Alamat : Jalan Sudirman No.40 Duri Riau 28884 |
| ☎ Telpon : (0765) 594246 ☏ Mobile : 0896 2003 7000 / 0852 7811 1234( TELP/WA ) | ✉ Email :admin@duririau.com |

hanya Bulan ini, Program RUMAH GRATIS ? Siapa Mau ? klik : www.rumahpublik.com

Jumat, 17 Desember 2010

ANEKA PRAKTEK EKSEKUSI DALAM SEJARAH

1. Bestiarii
P0288
Sebagai alat untuk menyiksa hukuman mati, mati oleh binatang buas adalah hukuman bagi musuh-musuh negara, kategori yang termasuk orang-orang tawanan dan budak dinyatakan bersalah kejahatan yang serius. Ini dikirim ke kematian mereka telanjang dan tidak mampu mempertahankan diri melawan binatang.
Bahkan jika mereka berhasil membunuh satu, binatang segar terus-menerus dilepaskan pada mereka, sampai semua bestiarii mati. Hal ini melaporkan bahwa hal ini jarang diperlukan untuk dua binatang lain yang diperlukan untuk mencatat satu orang. On the contrary, one beast frequently dispatched several men. Cicero menyebutkan satu singa yang sendirian dikirim 200 bestiarii.
2. Crushing
Giles Corey
Kematian dengan menghancurkan atau menekan badan terhukum adalah metode eksekusi yang memiliki sejarah panjang di mana teknik yang digunakan sangat bervariasi dari satu tempat ke tempat lain. Bentuk eksekusi ini tidak lagi didukung oleh badan pemerintahan. Metode umum kematian di seluruh Selatan dan Asia Tenggara selama lebih dari 4.000 tahun ini menghancurkan oleh gajah. Romawi dan Carthaginians menggunakan metode ini sekali-sekali. Dalam mitologi Romawi, Tarpeia adalah seorang gadis Roma yang mengkhianati kota Roma ke Sabines sebagai imbalan atas apa yang dia pikir akan menjadi hadiah perhiasan.
Dia bukannya dihancurkan sampai mati dan tubuhnya dilemparkan dari Tarpeian Rock yang sekarang beruang namanya. Kasus yang paling terkenal di Inggris Raya adalah Katolik Roma St Margaret Clitherow martir, yang ditekan mati pada tanggal 25 Maret 1586, setelah menolak untuk memohon dengan muatan memiliki harboured Katolik (kemudian dilarang) imam di rumahnya. Dia meninggal dalam waktu lima belas menit di bawah berat minimal £ 700. Satu-satunya executee dari menghancurkan dalam sejarah Amerika Giles Corey, yang ditekan mati pada September 19, 1692 pada penyihir Salem persidangan, setelah ia menolak untuk memasukkan permohonan dalam persidangan yudisial (digambarkan di atas).
3. Snake Pit
Snake-Pit-5-500X375
Lubang ular adalah sarana Eropa historis menerapkan hukuman mati. Narapidana dilemparkan ke dalam lubang yang dalam yang berisi ular berbisa, seperti ular beludak. Mereka meninggal dari keracunan bisa ular sebagai ular kesal menyerang mereka. Contoh pelaksanaan metode ini adalah bahwa dari panglima perang Viking Ragnar Lodbrok di 865, setelah pasukannya dikalahkan dalam pertempuran oleh Raja Ælle II dari Northumbria.
Hukuman serupa muncul di Cina kuno selama Lima Dinasti dan Sepuluh Negara (907-960). Han selatan, salah satu negara bagian, dikenakan hukuman di mana seorang tahanan dilemparkan ke dalam kolam air yang mengandung ratusan ular berbisa. Segera tawanan itu dibunuh oleh puluhan gigitan ular. The geeks diantara kita juga akan ingat penampilan lubang ular dalam Raiders of The Lost Ark di Indiana Jones yang terperangkap ketika ia mencoba untuk mengambil Tabut Perjanjian.
4. Falling
2344547463 C3Ea49A381
Melempar atau menjatuhkan orang dari ketinggian yang besar telah digunakan sebagai bentuk eksekusi sejak zaman kuno. Orang-orang dihukum mati dengan cara ini mati dari luka-luka yang disebabkan oleh memukul tanah dengan kecepatan tinggi. Pada masa pra-Romawi Sardinia, orang-orang tua yang tidak mampu menghidupi diri sendiri adalah ritual dibunuh. Mereka mabuk dengan tanaman neurotoxic dikenal sebagai “sinis rempah” (yang menurut beberapa ilmuwan hemlock dropwort air) dan kemudian turun dari batu yang tinggi atau dipukuli sampai mati.
Iran mungkin telah menggunakan bentuk ini eksekusi bagi kejahatan sodomi. Menurut Amnesty International, dua orang itu dihukum karena memperkosa dua mahasiswa dan dihukum mati. Mereka akan dilemparkan dari tebing atau dari ketinggian. Laki-laki lain yang terlibat dalam insiden ini adalah kalimat untuk bulu mata, mungkin karena mereka tidak melakukan penetrasi seks dengan para korban. Digambarkan di atas adalah Forum Romawi yang memiliki pemandangan bagus Gemonian tangga dari orang-orang yang dilemparkan ke kematian.
5. Premature Burial
Wiertz Burial
Di Roma kuno seorang Vestal Virgin dihukum karena melanggar sumpah selibat nya adalah “dikubur hidup-hidup” dengan menjadi disegel di dalam sebuah gua dengan sejumlah kecil roti dan air, sehingga seolah-olah dewi Vesta dapat menyelamatkan dirinya seharusnya dia sudah benar-benar tidak bersalah. Dalam ke-17 dan awal abad 18 di feodal Rusia, modus yang sama eksekusi dikenal sebagai “pit” dan digunakan terhadap perempuan yang dihukum karena membunuh suami mereka. Kasus terakhir yang diketahui terjadi ini tahun 1740. Selama Perang Dunia II, tentara Jepang telah didokumentasikan warga sipil Cina dikubur hidup-hidup, terutama dalam Pembantaian Nanjing.
6. Mazzatello
A Folter 076
Mazzatello (disingkat mazza) adalah metode hukuman mati yang digunakan oleh Negara-negara Kepausan dari akhir abad ke-18 sampai 1870. Metode ini dinamakan alat yang digunakan dalam pelaksanaan: besar, palu bergagang panjang atau tiang-kapak. Yang terhukum akan dipimpin ke perancah di alun-alun dari Roma, ditemani oleh seorang imam (yang pengakuan dari mengutuk); platform juga berisi peti mati dan algojo bertopeng, berpakaian hitam. Sebuah doa pertama akan dikatakan untuk mengutuk jiwa. Kemudian, palu akan diangkat, dan berayun di udara untuk mendapatkan momentum, dan kemudian dibawa di atas kepala tahanan, mirip dengan metode kontemporer pemotongan ternak di tempat penampungan ternak. Karena prosedur ini hanya bisa setrum yang dikutuk daripada membunuhnya langsung, leher tahanan kemudian akan menggorok dengan pisau.
7. Upright Jerker
Iran Execution-Thumb-510X446
Jerker yang tegak merupakan metode eksekusi dan sebentar-sebentar perangkat digunakan di Amerika Serikat selama 19 dan awal abad ke-20. Dimaksudkan untuk menggantikan penggantungan yang lurus tidak melihat jerker digunakan secara luas. Seperti di gantung, tali akan melilit leher terpidana mati. Namun, daripada turun ke bawah melalui sebuah pintu tingkap, yang dikutuk akan keras menyentakkan ke udara melalui sistem bobot dan katrol. Tujuan dari metode eksekusi ini adalah untuk memberikan kematian cepat dengan melanggar mengutuk leher.
Eksekusi jenis ini terjadi di beberapa negara bagian Amerika Serikat, terutama Connecticut di mana antara lain dengan “Count of Gramercy Park”, pembunuh dan anggota geng Chapman Gerald dihukum mati dengan metode. Jerker yang tegak tidak pernah sangat efisien dalam melanggar mengutuk leher dan ditarik dari penggunaan oleh 1930-an. Sebuah versi dari “tegak jerker” digunakan untuk hukuman mati di Iran (suatu bangsa yang tampaknya setiap hellbent tentang penggunaan metode eksekusi menjijikkan dikandung). Iran menggunakan derek untuk menyentak ke atas tali keras.
8. Crucifixion
Caravaggio Peter
Penyaliban adalah sebuah metode kuno pelaksanaan menyakitkan di mana terhukum diikat atau dipaku ke salib kayu yang besar (dari berbagai bentuk) dan dibiarkan menggantung sampai mati. Tali sering digunakan untuk melampirkan korban salib – tapi kuku juga digunakan dari waktu ke waktu. Meskipun seniman telah menggambarkan sosok di salib dengan kain pinggang atau menutupi alat kelamin, kriminal biasanya digantung telanjang. Ketika pidana harus buang air kecil atau buang air besar, mereka harus melakukannya di tempat terbuka, dalam pandangan orang yang lewat, mengakibatkan ketidaknyamanan dan daya tarik serangga.
Lamanya waktu yang diperlukan untuk mencapai kematian yang bisa berkisar dari beberapa jam untuk beberapa hari, tergantung pada metode yang tepat, kesehatan sebelumnya yang dikutuk, dan keadaan lingkungan. Kematian dapat terjadi dari kombinasi dari penyebab, termasuk kehilangan darah, hypovolemic shock, atau sepsis infeksi berikut ini, disebabkan oleh penderaan yang mendahului penyaliban, atau dengan proses yang dipaku itu sendiri, atau akhirnya dehidrasi. Pada tahun 337 Kaisar Constantine I dihapuskan itu metode eksekusi ini di Kekaisaran Romawi, dari penghormatan bagi Yesus Kristus, korban yang paling terkenal dari penyaliban. Menariknya, Saint Peter ini juga dilaksanakan oleh penyaliban tetapi ia meminta untuk disalibkan terbalik saat ia merasa tidak layak untuk dibunuh dengan cara yang sama seperti Yesus (gambar di atas). Di beberapa negara menggunakan hukum Syari’ah, penyaliban masih diperbolehkan dengan menggunakan hukum terbaru berada di Sudan pada tahun 2002 di mana 88 orang dijatuhi hukuman mati.
9. Colombian Necktie
Gucci Tie 01-1
Sebuah dasi Kolombia adalah metode eksekusi dimana tenggorokan korban disayat (dengan pisau atau benda tajam lainnya) dan lidah mereka ditarik keluar melalui luka yang terbuka. Ini adalah metode yang sering membunuh selama periode sejarah Kolombia bernama La Violencia yang dimulai pada tahun 1948 setelah pemimpin Jorge Gaitán Eliecer dibunuh. Itu dilakukan pada musuh sebagai perang psikologis dimaksudkan untuk menakut-nakuti dan mengintimidasi orang-orang yang kemudian ditemui tubuh. Orang lain telah mencoba menganggap metode dubbing kewarganegaraan mereka dasi Kolombia sebagai dasi Italia, Sisilia dasi, Kuba dasi, Slowakia dasi, dan kurang sering, Meksiko dasi. Karena sifat grafik metode eksekusi ini, saya telah menyertakan gambar dasi Gucci Kolombia bukannya satu. Bagi mereka yang sangat toleran untuk memberontak gambar, gambar yang google pencarian untuk istilah ini cukup mengejutkan.
10. Blood Eagle
800Px-Sacrificial Scene On Hammars (Ii)
Elang darah dikenal kepada kita melalui legenda Nordic kuno. Ketika seseorang akan dieksekusi dengan cara ini, mereka dipaksa untuk berbaring telungkup di meja sementara pelaksanaan pemotongan celah di belakang mereka memberikan akses ke tulang rusuk. Rusuk kemudian dipotong agar mereka memperluas ke bentuk sayap.
Algojo kemudian menghilangkan paru-paru (masih hidup) korban dan taburan garam di luka. Ada perdebatan mengenai apakah atau tidak metode ini digunakan dalam kenyataan atau dalam fiksi, namun banyak sejarawan percaya ini nyata. Beberapa dari korban dugaan cara eksekusi ini adalah Raja Edmund of East Anglia, dan Raja Ella Northumbria.

Tidak ada komentar: