Jual/Kredit Rumah/Tanah di Duri Riau ? Hubungi 0896 2003 7000 / 0852 7811 1234 ( TELP/WA )



Email

| Tentang | Ketentuan| Privacy & Policy | Disclaimer | | Alamat : Jalan Sudirman No.40 Duri Riau 28884 |
| ☎ Telpon : (0765) 594246 ☏ Mobile : 0896 2003 7000 / 0852 7811 1234( TELP/WA ) | ✉ Email :admin@duririau.com |

hanya Bulan ini, Program RUMAH GRATIS ? Siapa Mau ? klik : www.rumahpublik.com

Sabtu, 20 November 2010

AHMAD DINEJAD, Presiden IRAN : 11 SEPTEMBER 2001 REKAYASA KEBOHONGAN BESAR AS

Teheran  -  Presiden Iran Mahmud Ahmadinejad, Sabtu (6/3), menolak serangan 11 September 2001 terhadap Amerika Serikat sebagai kebohongan besar, demikian laporan media resmi Iran di Teheran.
Ahmadinejad pada beberapa kesempatan telah mempertanyakan versi yang diterima bahwa "serangan teror" terhadap New York dan Washington dilancarkan oleh gerilyawan Al-Qaida sehingga menewaskan hampir 3.000 orang.
"Tanggal 11 September adalah kebohongan besar yang melicinkan jalan bagi serbuan ke Afghanistan dengan dalih memerangi terorisme," kata Ahmadinejad sebagaimana dikutip oleh media elektronik resmi Iran.
Ahmadinejad juga menggambarkan serangan udara terhadap menara kembar Pusat Perdagangan Dunia (WTC) sebagai satu skenario dan tindakan rumit dinas intelijen.
Pernyataannya disampaikan saat Iran terlibat sengketa dengan negara besar dunia yang dipimpin oleh Amerika Serikat sehubungan dengan program nuklir kontroversial Teheran, dan menghadapi risiko sanksi lebih besar atas pembangkangannya.
Pada Januari, Presiden garis keras itu mencap serangan 11 September sebagai urusan yang mencurigakan sama dengan Holocaust oleh Nazi Jerman, yang ia tolak sebagai mitos tak lama setelah ia memangku jabatan pada 2005, sehingga menyulut pengutukan luas.
Ahmadinejad telah berbulan-bulan menghadapi protes di dalam negerinya setelah ia terpilih kembali sebagai presiden pada 12 Juni tahun lalu. Pihak oposisi menuduh telah terjadi kecurangan besar untuk mempertahankan dia pada kekuasaan.
Sebelumnya, Hujjatul Islam Kazem Sediqi, khatib shalat Jumat di Teheran, menyatakan penangkapan pemimpin gerilyawan Jundullah, Abdolamalek Rigi, merupakan anugerah dari Tuhan.
Penangkapan Rigi membuktikan bahwa usaha negara-negara tertentu untuk merusak Iran mengalami kegagalan, kata Sediqi kepada jamaah di Teheran, Jumat.
Menurut dia, negara-negara itu mesti mengambil pelajaran dari peristiwa tersebut.
Negara besar tertentu merekrut Rigi, dan badan intelejen mereka memberi dia dan kelompoknya dukungan taktis, militer dan intelijen guna melakukan kejahatan di Iran dan seluruh kawasan itu tapi pasukan keamanan Iran berhasil menangkapnya tanpa pertumpahan darah, tambahnya.
Sediqi mengecam kebijakan Amerika Serikat terhadap kawasan itu dengan menyatakan bahwa penangkapan pemimpin Jundullah merupakan pukulan serius bagi badan intelijen AS dan Inggris.(ant/sys)
 

Tidak ada komentar: